Sky, take me up!

DSCN3490b, originally uploaded by delina ikada.

Have you guys been in the phase where you can’t even think? Or even imagine anything? Kayaknya, saya lagi di fase itu deh. Gatau ya kenapa.. Apa kebanyakan pikiran atau justru karna ga ada hal yang bisa dipikirin? Atau memang lagi ga mau mikir apa-apa aja?

Jadi apa donk ya.. Kalau anak alay punya singkatan GEJE untuk GA JELAS. Maka saya punya singkatan tambahan: GEJESAHHH. GA JELAS SANGAADHHHH. Ih.. garing banget yah. Menjauh…. menjauh….

Oh ya, saya baru inget. Udah lama banget ga main ke Neverland.. Oh. Kamu ga tau ya, dun? Itu blog baru (tapi buatnya udah agak lama, jadi ga baru lagi donk?) punya saya (ya siapa lagi?) yang isinya (ayo ayo apa isinya) tentang (apa?) … sampah-sampah imajinasi (woohoo! bahasa lo del, jangan disebut sampah lah) yang ga bisa saya share di dunia semi-real ini (nah, itu dibuat blog?).. eh (apa eh eh?).. ni pikiran berisik banget ya. Matiin.

Oke. Jadi Neverland itu lebih ke.. em.. saya ga bisa nyebutnya curhatan nyata sih. Karna itu bentuknya kayak cerita yang berdasarkan kisah nyata. Aseek.. Yang.. sebenernya cuma saya plesetin-plesetin aja. Kayak misalnya kamu, dun (dun dunia).. bentuk kamu kan bunder agak lonjong yaa.. Trus kamu kan ga pernah ngomong verbal kan ya.. Nah di Neverland itu, bisa aja saya ngegambarin kamu dun.. jadi unyu-unyu penuh warna. Tadinya warna kamu dari Apollo keliatannya cuma biru sama ijo, di Neverland, kamu bisa aku gambarin pink dan penuh simbol-simbol hati. Trus, aku ngasih kamu karakter yang ga jauh beda.. dari sifat ya.. Misalnya kamu aku gambarin sebagai sosok yang setia dan baikhati pada manusia. Tapi kamu bisa marah dan mengeluarkan lava!!! (ya ampun dun, emangnya kamu gunung berapi..) Gunung berapi itu kan ibarat jerawat kamu ya dun. Eh, ga bisa digambarin gitu juga sih ya dun.. Tapi dun, berhubung ini Neverland dan saya penciptanya, jadi semua cerita ya harus diiya-iyain aja. Ga boleh didebatin.

Kok saya jadi curhat sama kamu ya, dun..

Saya manggil kamu dun aja ya, dunia? hihi. Dun dun..

Dun, saya pengen banget deh Dun bisa terbang. Saya ga berharap berubah jadi burung juga sih Dun.. Cuma saya pengen bisa terbang aja. Kalau cuma sayap yang bisa bikin itu semua terwujud, saya pengen punya sayap. Tapi kalau bisa ya dun, sayap yang bisa dilipet praktis. Karna saya ngebayangin aja, kalau sayapnya lebar banget dan saat dikibasin keluar efek-efek bulu-bulu jatuhnya.. whew. That sounds cool and..cute sih. Kayak iklan AXE yaa yang ada malaikat-malaikat jatoh dari langit. Itu sumpah keren banget dun! Buat saya ya dun.. Idenya cakep banget. Biasanya kan malaikat digambarin warna putih aja ya dun.. nah ini malaikatnya ga cuma putih tapi ada juga yang coklat, krem, item, pink, biru, ungu, abu-abu, magenta, violet, ijo … lama-lama ngarang ya dun. Tapi serius ya, itu iklannya asik banget. Oke kembali ke topik awal ya dun. Saya mau bisa terbang dun.. kadang sampai kebawa mimpi bisa terbangnya. Hahahaha.. ga jelas banget sih, tapi entah kenapa, biarpun itu hanya terjadi di dunia mimpi, saya udah seneng banget dun. 😀 Oh, now I’m dreaming…

Di alam mimpi, kadang-kadang saya menyadari bahwa saya sedang bermimpi, dun. Nah, sadar lagi mimpi, saya selalu nyemangatin diri saya untuk terbang. Because this is dream, maka saya bisa melakukan apa saja. Ya, dun.. akhirnya saya berusaha terbang. Dan bisa. Jelas lah, ini kan mimpi. Terbangnya seru loh dun.. sekarang aja saya masih inget gimana suasananya pas terbang. Kadang, terbangnya saya agak ngaco. Kayak kurang keseimbangan gitu dun..tiba-tiba melesat jauh ke bawah… kadang ga bisa tinggi-tinggi..cuma bisa setinggi atap rumah aja. Yaaa, I dream a lot to fly. Kadang, saya mikir dun.. Konsep dunia kita itu bisa jadi kayak yang di inception. Dunia / hidup terdiri dari banyak layer. Seandainya bener begitu, sebetulnya kita ga usah khawatir ya.. karna anggaplah dunia nyata ini sebetulnya bukan dunia nyata, tapi dunia mimpi 1. Dan apa yang kita anggap dunia mimpi adalah dunia mimpi lain / dunia mimpi kedua. Dunia nyata mungkin baru ada ketika kita berhadapan sama Tuhan. Nah, kalau dunia nyata itu sebenernya dunia mimpi… maka kita bisa melakukan apa saja layaknya kita di dunia mimpi. 🙂 Which is… I can fly!!

Tapi yang jadi problemo adalah.. how? Kalau di dunia mimpi 2 saya bisa terbang hanya dengan memikirkannya.. lah di dunia mimpi 1? Gimana caranya saya bisa terbang ya dun.. berulang kali dipikirin tetep aja ga bisa. Apa bikin penelitian aja ya dun gimana caranya supaya manusia bisa terbang gitu. Tapi dun, mimpi saya kan ga cuma itu. Kalau saya ngelakuin penelitian itu, apa kabar sama mimpi-mimpi saya lainnya?

So.. pada akhirnya, saya hanya berharap di luar sana ada seseorang yang punya mimpi (with a very big, or super big passion) untuk bisa terbang. Dan dia bekerja keras mewujudkannya. Dan dia serius melakukannya! Dan di sini, saya mendoakan dengan setulus hati dan jiwa, semoga kamu berhasil! Semoga kamu bisa terbang!

Amin.

Kalau ga bisa terbang juga..

Sky, please take me up!

Ps. this picture was taken by my brother quite long time ago when he visited Bangka with my Dad. He’s lucky.. the sky was beautiful. Sangat sangat beautiful.

Advertisements

Dream it. And make it.

Wuaaahhhh udah lama banget nih saya ga posting.. :)) Sebetulnya, sering banget nengok blog ini.. tapi paling2 yang ditengok blog stats-nya. Kadang-kadang suka bikin penasaran aja ngeliat daftar googlingan orang-orang sebelum akhirnya nemplok ke blog saya ini. Wihihih.. asik, asik. Tapi sejauh ini belum ada yang ketauan googling nama saya.. wehehe kalopun ada, itu pasti saya.

Saya ga ngerti nih mau nulis apa di sini…

Kabar saya baik, alhamdulillah. Tapi lagi pusing mikirin skripsi saya yang belum jelas topiknya… Sampe kebawa mimpi. Kadang mimpi ngomongin skripsi sama Bu Ani, dan.. anehnya, semua yang ada di dalam mimpi itu emang hal-hal yang ingin saya omongin ke beliau. Euh… itu kayaknya ga aneh ya.. Kata orang, mimpi itu kan memang terbentuk dari imajinasi kita + kenyataan.

Delin, delin, memang kamu mau buat skripsi apaan sih? “Skripsi tentang mimpi saya selama ini.. ”

Memang kamu punya mimpi? “.. Hmm, sepertinya sih iya. Does everybody have it?”

Seperti apa rasanya punya mimpi? “Seperti punya sekumpulan imajinasi indah yang bahkan memikirkannya saja kamu udah senang, apalagi mewujudkannya.. 🙂 ”

Apakah semua mimpi bisa terwujud? “Bisa, bisa. Tapi kalo saya sih mengkategorikan mimpi saya jadi dua: ada yang pasti bisa diwujudin dan ada juga yang nggak.. misalnya, mimpi duet sama Michael Jackson, well.. dia udah meninggal kan.. Lagian, kalopun MJ belum meninggal, saya sih sadar diri.. suara saya jelek begini… sekalinya nyanyi lagu pop mellow, dikira lagi ngerap sama mama saya. Saking ga bernadanya..

Adakah mimpimu yang pasti terwujud, dan ternyata gagal diwujudkan? “Ada… banyak. Tapi ada satu mimpi besar saya, yang saya mimpiin sejak SD kelas 2. Saya pengen jadi arsitek/desainer, tapi …. lulus SMA, saya malah nyangkut di Gizi.

Kenapa mimpi itu tidak kamu perjuangkan, delin? “Ya.. karena, saya tidak menanggapi dengan serius mimpi-mimpi saya itu. Saya pikir, saya bisa mewujudkannya suatu saat nanti. Tapi, TOLONG JANGAN PERNAH PERCAYA BAHWA KAMU BISA MENUNDA UNTUK MEWUJUDKAN MIMPIMU. Saat ini juga, perjuangkan. kalo ga, ya kayak saya ini.. menyesal seumur hidup. Hehehe.. dramatis.. tapi emang kenyataannya begitu.. dan gawatnya lagi saya sempat berpikir supaya anak saya nanti aja yang saya suruh jadi arsitek. Nah, kan, ibu macam apa saya kalau sampai memaksakan obsesinya pada anaknya? (Doh.. nikah aja blom..)

Saya pernah dapet kata-kata bagus.. tapi saya lupa dapet darimana: “Mimpi yang tidak kau perjuangkan, akan menghantui seumur hidupmu”

Hehe.. serem kan.. ayo, ayo makanya, kalo punya mimpi segera usahakan. Jangan tunggu nanti-nanti.. jangan peduliin hambatan-hambatan yang ada.. Tabrak aja, bang!  Karna, mimpi itu kan cuma kita sendiri yang ngerasain.. and only you who’s living with your  dreams.. Not anyone else.

Only you who know how it feels when your dreams get failed.

Oh ya, ngomong-ngomong, ini kan hidup saya. Kenapa saya harus ngerasa udah ga mungkin ngewujudin mimpi saya hanya karna saya ambil mayor gizi? HEm.. baik, baik,… saya dibekali akal.. Saya akalin aja mimpi saya… apa ya… Gimana kalau… saya nanti jadi ahli media pendidikan gizi aja? hwahahahaha… jadi saya bisa combine hobi menggambar saya + ilmu gizi yang udah saya dapetin di kuliah?.. sounds great. Hwahahahaha … betul, betul, ide bagus..

Ahhaha.. mimpi lagi saya…

Dan kali ini, rasanya saya ga akan rela melepaskannya.

Tapi jangan cuma dipegang aja, del, diperjuangin juga…

“Iya, bos.. ”

d/e