Gempa.

Lokasi: XXI Botani Square.

Delin & Mita: *ngantri beli tiket the proposal*

Tiba-tiba…

Mbak-mbak tiket: Astgafirulloh..Astagfirulloh..

Mita : Delin, ada apaan sih?

Delin: Ng..kayaknya gempa, mit… *natap lantai yg bergoyang-goyang*

Delin & Mita : *melongo lama*

Delin: Lari yuk, mit..

Mita: Yuk, yuk, lari..

Dan kami pun lari.. diikuti orang2 lainnya di aula XXI itu, beberapa orang di sana bertanya-tanya.. ada apa sih. ada apa.. dan sayup-sayup kami mendengar ada yg menjawab.. “udah deh, pokoknya lari aja..” .. dan delin masih bisa ngeliat lampu2 gantung di atas bergoyang-goyang saat berlari itu.. sampe tanda pintu keluar EXIT juga bergoyang-goyang… Kami lari dengan hebohnya melewati tangga darurat… dan sesaat itu tangga daurat jadi dipenuhi suara bergemuruh.. yang buat makin horor aja.

Dan sampailah kami di tempat parkir. Di sana sudah banyakย  orang2. Kami lama menatap gedung Botani Square.. sambil menunggu gedung itu runtuh.. [hehe,nggaaa]… tapi ga terjadi apa-apa. Alhamdulillah, dia masih berdiri tegar. Trus, trus, saya dan Mita.. [dan Uli, dan Aim, dan deris yg sempet terpisah dan akhirnya janjian di depan Jco], masuk lagi ke gedung itu.. dan mengantri lagi beli tiket …. dan melanjutkan rencana kami nonton the proposal. Melanjutkan rencana kami buka puasa bareng..

Life must goes on…

Tapi, yang saya pelajari dari kejadian gempa hari ini. Ini baru gempa kecil yang dikasih Allah ke saya… tapi saya-nya udah ngerasa takut. Apalagi hari kiamat nanti? Ya Allah.. saya gak kebayang. Sungguh, kuasa-Mu sangat besar. Maha Besar.

Advertisements