God, …

Ya Alloh,

Seorang teman di facebook membuat sebuah status.. kurang lebih isinya, Engkau tidak akan pernah meninggalkan kami.. yang terjadi adalah, kami yang sering menjauh dari-Mu.

For such a second, a big yes kept playing inside my mind. Dan kemudian saya membayangkan apa yang sudah saya lakukan akhir-akhir ini..

Saya menjauh.. menjauh dari-Mu, Ya Alloh.. karna saya pikir saya harus begitu sesekali. Saya mau jadi anak bandel.. yang banyak menentang, berkelakuan menentang, berkata menentang, berpikir menentang.. dan hal-hal menentang lainnya. Seandainya hubungan antara manusia dan Tuhan juga melibatkan sebuah boks, maka saya sedang mencoba keluar dari boks kita dulu. Bukan untuk terbang selamanya, tapi saya mau bermain-main di luar.. untuk sesungguhnya mencoba memahami-Mu lebih. Sehingga ketika saya kembali nanti, saya sudah tahu apa yang sedang saya lakukan dalam hidup saya. Dan untuk apa saya hidup. Karna kan katanya diri saya sendiri, tujuan hidup saya sebenarnya yang terujung itu untuk menghadap-Mu.πŸ™‚ Dan mana saya tahu saya serius atau tidak dengan ucapan saya sendiri kalau saya tidak berusaha melihat diri saya dari luar?

Sekarang, setelah banyak melakukan pertentangan-pertentangan itu.. saya mulai sedikit paham. Sedikit paham soal kenapa saya harus begini, kenapa begitu, apa rasanya kalau begini, dan apa rasanya kalau begitu. Gimana jadinya kalau begini, dan gimana jadinya kalo begitu. Apakah saya sudah menyebutkan begini dan begitu cukup banyak? hehehe

Ya Alloh, yang sampai sekarang saya tidak sanggup mempertentangkan adalah keberadaan Engkau. Dan Al-Quran. Dan Nabi Muhammad.

Saya sudah berulang kali mencoba mencari kata-kata yang tepat untuk menjelaskan kenapanya. Tapi ternyata sulit ya..

Mungkin, karna ada hal-hal di dunia ini yang memang tidak perlu penjelasan. Seperti keberadaan-Mu. Cukup saya rasakan dalam hati, dan memang terasa, ya sudah. Saya cukup diam saja. Saya tidak perlu membuktikan apa-apa.

Ya Alloh, maaf untuk segala-Nya. Ampuni saya yang sedang bandel ini..

Ya Alloh, tadi saya sempet marah.. hehe. Nangis ga karuan.. Call me galau? Yes, God.. I ammmm sedang galau. Sekarang jadi tahu deh gimana rasanya ketika anak-anak abege itu galau. It’s soooo efffingggg frustrated. Gaaaa jelas bangetttt… Tapi kan, saya udah ga abege lagi ya. Hihi, udah mature enough harusnya.. ya Alhamdulillah sihh ga sampe galau-galau bangettt biar masih sroottt srooot hidungnya.. Tadi pas keluar kamar juga udah bisa nyengir lebar ke mama.. eh si defur liat aja kan.. katanya “ihhh delinnn abis nangissss”. Jail banget emang tuh bocah.. T.T bisa ga sih dia pura2 ga liat aja gitu? ga perlu dikomentarin.. ew.

Eh mama masa nanya, “Delin kenapa?? patah hati yaa?”

Eaaa.. Kalo salah udah saya jawab gitu deh tadi. Tapi berhubung si mama bener.. ga salah lagi. Saya cuma bisa bilang.. “Enggaaakk.. enggak apa-apa..” sambil dalem hati bilang “I am not okayyy mamaaaa! yes, you’re right!!! my heart is broken.. it’s a very stupid and silly heart to fall in love with the silly wayyyyy. Againnnnnn, rejectionnn!! How could it happened to me when I already fell into him?”

Ya Alloh, kenapa sih saya punya hati bertipe begini?? Maksudnya, tipe yang ga gampang ngelupain gitu aja. Tipe yang sekali nemu, ya udah bakal dia yang jadi universe saya. Lahhh, tapi ada tuhhh orang yang gampang pacaran.. yang gampang ngelupain orang.. Tapi kenapa saya ga bisa gitu ya?

Bodoh banget sih nih hati. Jadi ngilu kan seluruh badan..huwaaa… galau saya, Tuhannn.. Mau nangis lagi ah, sebentar. Tunggu ya.. (*loh?)

So, yes God.. I was mad at You. I was mad to fall in love in kinda this way. It’s been long time I havent fallen for a guy. and when it happened, I have to end my self like this! woooww celebration for me! congratulation, delin! congratulation. It’s a jackpot ya knooowww! Siapa yang barusan bilang begitu hehhh! pengen aku timpuk jadinya…. T.T ga tau apa lagi sedih. (see, saya sudah gila)

Tapi, Ya Alloh.. saya bersyukur di sisi lain. Seenggaknya si the guy ini sudah berkata jujur. Sudah memberikan clarity-nya. Jadi saya jelas deh soal perasaan dia ke saya ternyata seperti apa. Dan saya jadi ga perlu berharap lagi.. maksudnya, ya udah ternyata memang perasaan ini cuma saya yang punya aja.. dan perasaan sejenis itu tidak ada di dia.. Dan karna garisnya udah jelas, saya jadi tahu dimana posisi saya.

Mas Yosie pernah bilang, clarity itu penting banget. Dan saat ini, memang kata-katanya mas Yosie bener banget sih. Emang sihhh dia tidak berbicara soal itu di konteks jatuh cintrong seperti saya ini, dia waktu itu bilangnya di konteks bisnis/ perusahaan. Dan mengingat kata mba Nita tadi di meeting.. soal “Let go”. Mungkin saya harus mencoba untuk “let go” perasaan ini. Memang ga bisa cepet, pasti lama dan butuh waktu.. tapi seenggaknya saya mencoba kan? Ga ada yang salah sih ya sebenernya untuk sayang atau cinta sama seseorang.. Kadang yang harus kita tebelin adalah.. mencintai itu ga harus dicintai. Mencintai yg tulus itu justru sebenernya adalah ketika kita mencintai atau menyayangi seseorang tanpa kita pernah berharap balasan yang sama dari orang tersebut. Jadi itulah yang disebut ikhlas! Which is saya mungkin belum sampai di tahapan itu.. Which isss buat saya orang yang kayak gitu udah dewa banget. Dan saya masih merasa menjadi manusia rendahan, kok, Ya Alloh.. maksudnya, bukan manusia dewa macam begitu yang bisa punya hati semurni itu. Saya, masih, selalu, berharap, dicintai. Dan saya tahu saya harus mencoba mulai SEKARANG untuk tidak begitu. Untuk ga mengharapkan balasan.. karna ternyata hasilnya adalah, ketika balasannya tidak sesuai harapan, yang terjadi adalah….. (T.T)

Galau abis.

Ya Alloh, saya bersyukur memiliki Tuhan sepertiMu, yang mengerti segala hal, termasuk kata galau, jadi saya tidak perlu menjelaskannya. Karna galau itu tidak punya arti sepanjang yang saya tahu..

Ya Alloh, saya perhatikan sepertinya saya sesungguh-sungguhnya galau saat ini. Mudah-mudahan besok pagi saya bisa jadi diri saya sendiri yang seperti biasanya ya.. Mudah-mudahan saya inget untuk punya hati berbentuk lingkaran. Jadi biar nama itu saya tambahkan di lingkaran hati saya, dan saya biarkan berputar selamanya di sana. Bukan untuk dilupain, tapi untuk diinget. Dengan senyuman pada akhirnya. Aminnnnn, Aminnnn, Aminnnn, Ya Alloh …

 

Makasih Ya Alloh,

untuk segalanya.

 

 

d/e

Ps. Semoga ga ada orang yang cukup malang untuk baca postingan saya ini Ya Alloh.. Amin. Karna ini sangat ga penting sekali sebenernya untuk mereka. Hihihi, hope they’re smart enough to find it at the very first paragraph. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s