Living with Value

Dulu, waktu di kelas bahasa inggris, guru saya pernah bertanya tentang siapa idola kita. Siapa yang jadi panutan kita. I answered, “My father”. Then the teacher asked me why? I then said.. “Because he is an honest person.” Di keluarga kami, Papa selalu menekankan ke anak-anaknya untuk menjadi pribadi yang jujur. Mungkin karna ini juga makanya saya ga pernah berani berbohong sama mama dan papa saya. Even for the smallest thing, kayak kembalian uang, hahaha pasti saya balikin utuh ke mama saya.

Pernah waktu jaman SMP dan SMA, saya sempet kaget ngeliat lingkungan belajar saya. Banyak temen-temen kelas yang tuker-tukeran jawaban atau yang ngumpetin buku di kolong mejanya saat ujian. Saya naïf. Jadi waktu itu saya sempet “ga suka” dengan praktik-praktik bohong kayak gitu. Saya menganggapnya, itu ga jujur. Berada di lingkungan seperti itu ga membuat saya “tergiur” melakukan hal yang sama. Dapet nilai bagus tapi dengan cara yang ga jujur ga buat saya merasa bangga. Karna saya masih ingat ajaran dari orangtua saya, soal kejujuran itu.

Ada saatnya temen saya nanya jawaban soal waktu ujian sedang berlangsung. Saya cuma geleng. Sambil terus ngerjain kertas ujian saya. Hahaha.. entah kenapa saat ini saya ngerasa betapa menyebalkannya saya waktu itu (diliat dari kacamata temen saya).😀 Ya.. si delin nerdy yang ga asik.

Beranjak SMA, lingkungan masih sama. Contek-contekan. Kasih sinyal jari untuk kode jawaban. Buka buku. So typical. J But still, saya yang dulu ga terpengaruh.. karna lagi-lagi masih ingat dengan nilai kejujuran yang diajarin orangtua.

Pernah, saya dapet nilai 1 (skala 10) untuk jam ke-0 ujian Fisika. LUAR BIASA malunyaaa… karna hasil nilai jam ke-0 itu pasti dipampangin di mading dekat pintu gerbang depan sekolah. Bayangin, sementara temen-temen saya dapat nilai lumayan, sampai ada yang bagus, saya dapet nilai 1. Terkecil. Ampunnn deh malunya… Sempet sih kayak ngerasa sebel sama temen sebangku saya yang dapat nilai bagus karna dia “kerjasama” saat ujian itu. Tapi abis itu ya udah.. itu kan soal pilihan. Lagian salah saya sendiri juga kan yang ga belajar maksimal sampe dapet nilai jelek begitu. Coba kalo saya pinter… *loooh?

Trus saya masih inget banget juga.. saya jadi daftar anak-anak yang harus remedial ujian semester fisika. Hahaha.. trus saya pergi deh ke ruang guru. Di ruang guru, guru Fisika saya nunjukkin rekaman nilai-nilai saya sepanjang semester itu. Mata saya ngikutin deretan nilai saya… 5, 2, 7, .. dst. Ga ada angka 1 ! Harusnya kan ada.. tapi yang ada cuma angka 2. Dan saya ga pernah dapet nilai 2. Dengan polosnya, saya bilang ke guru saya.. “Ibu, saya kayaknya yang ini dapet 1, bukan 2.” Guru saya keliatan kaget. Trus dia bilang, “Ah? Masa?”. Habis itu saya lupa kejadian detailnya gimana. Tapi kalau ga salah, guru saya ga mengganti nilai 2 itu jadi 1.

Sepanjang perjalanan pulang… saya sempet mikir.. apa guru Fisika saya itu memang sengaja naikin nilai 1 saya itu jadi 2 ya? Supaya nilai saya ga jatuh-jatuh banget… J sempet terharu sih kalau ngebayangin itu. Guru Fisika saya itu emang saya anggep paling baik hatinya.. Ga tau kenapa. Kadang kelihatan aja dari mata hati saya… (gayaaa).

Hey. Sejauh ini saya keliatan murid yang jujur sekali ya? Hahaha.. mungkin iya. Tapi sejujurnya, ada 2-3 kali saya mengikuti cara beberapa temen saya untuk kerjasama dalam ujian. Iya… saya kadang tidak setangguh itu untuk terus-menerus jadi anak yang jujur. Setidaknya, saya pernah kalah 2-3 kali. Pertama, waktu ujian kesenian di SMA. Kedua, waktu ujian Fisika di SMA juga. Ketiga…ini cadangan saja, kalau-kalau saya pernah lupa pernah “curang”. Kejadian pertama dan kedua, karna saya benar-benar menyerah dengan semua (SEMUA) soal-soal ujian itu. Saya merasa ga sanggup melihat pengumuman nilai di mading yang memperlihatkan angka 0. Buat saya 1 sudah cukup… (Eh tapi kalo ga salah ya, saya pernah deh kayaknya dapet nilai 0. Kalo ga salah yaaa..). Saya juga ga mau menyalahkan guru-guru saya di SMAN 1 Bogor yang kalau bikin soal emang sengaja susah-susah. Ini serius ya.. Karna mereka tauuu temen-temen saya itu pada genius.. IQ-nya aja di atas 130 ke atas rata-rata. Malah ada yang 150. Lah sayaaa? 111 aja udah bangga ngelus dada. Saya juga ga mau menyalahkan guru-guru SMA saya itu karna mereka tidak tahu bahwa ada siswa sejenis saya (yang ga jenius) eksis di tengah-tengah murid-murid super Einstein lainnya. Saya juga ga mau menyalahkan diri saya jugaaa.. yang sudah beruntung berhasil dapet NEM lumayan bagus sehingga berhasil masuk SMA favorit itu. Dan sekarang terengah-engah ngikutin Einstein-Einstein remaja itu. Saya ga menyalahkan siapa-siapa sih. Memang itu ujiannya aja yang susah-susah, dan saya ga belajar sungguh-sungguh. Makanya saya ga bisa ngerjain soal. Makanya saya pada akhirnya sempat menyerah, dan keluar dari nilai kejujuran yang ditanamkan kedua orangtua saya.

Tapi setelah itu, saya menyesal. Dan entah kenapa sempat sedikit puas.. “Oh ternyata saya bisa juga curang”. Ohhh.. ternyata saya manusia juga. Bisa salah, bisa sengaja salah. Tapi itu perasaan kecilnya. Ada perasaan lain yang mendominasi : “Record kejujuran saya luluh lantah”. Dan layaknya orang yang masuk Guinness Book, dan tiba-tiba dia harus terlempar keluar dari posisi teratas karna ada orang baru yang berhasil memecah rekornya. Begitu lebihnya (ga ada kurangnya) perasaan saya. Merasa kalah. Terlebih bukan karna habis dikalahkan oleh orang lain, tapi dikalahin sama diri sendiri. Hsk. Hsk.

Jaman kuliah, saya belajar dari kesalahan waktu SMA. Kali ini dan seterusnya ga ada yang namanya bohong. Dalam bentuk apapun… Eh tapi saya masih sering bohong2an kalo lagi becanda sama temen-temen saya, tapi biasanya habis itu saya selalu bilang kalau saya bohong.😀

Jadi di jaman kuliah, setiap ujian, alhamdulillahhh rekor kejujuran saya muluuuus, putih. Ga pake noda.

Tapi, jujur itu ga selamanya manis. Kadang rasanya pahit juga.

Kayak yang saya alami waktu kuliah ini. Saya jujur mengatakan ke dosen kalau saya telat ujian karna saya salah melihat jadwal ujian. Yang membuat saya ga bisa ikut ujian. Dan akhirnya datang ke dosen komdik saya untuk minta izin ikut ujian susulan. Dosen saya marah, dan dia bilang saya ga bisa ikut ujian susulan. Keluuu banget rasanya bibir saya waktu itu. Saya bisa aja bilang saya sakit, trus buat surat dokter, trus kasih ke dosen komdik saya itu. Beres deh. Pasti saya bisa ikut ujian susulan. Tapi yang saya lakukan adalah, saya mengatakan alasan yang sebenarnya kenapa saya ga ikut ujian mata kuliah itu. Saya tau, konsekuensi terburuknya saya ga boleh ikut ujian susulan, dan otomatis nilai saya 0.

Saya tau, tapi tetep aja kaget waktu dosen saya itu dengan ketusnya menggeleng dan menyatakan tidak bisa. Sebetulnya beliau ga salah, karna beliau sudah menerapkan peraturan yang berlaku di kampus. Ga pake embel-embel lunak. Kami sama-sama jujur.

Tapi lagi-lagi saya harus bilang, saya shocked. Untungnya ada dosen lain yang bilang kalau si  mahasiswa “E” (yang dekat sama dosen saya itu) juga ga masuk. Tiba-tiba…… peraturan jadi melunak. Dosen saya yang tadinya menolak saya ikut ujian susulan, sekarang memperbolehkan saya ikut ujian juga supaya “E” juga bisa ikut ujian susulan. Sempet sih ngerasa, oh diskriminasi sekali.. sampai saya nangis sekejer-kejernya malem harinya. Ga tahan diperlakuin begitu. Ohh jadi kalau saya yg “bukan siapa-siapa” ga boleh ikut ujian susulan. Ohh tapi kalau si “E” mahasiswa cemerlang itu boleh ikut ujian susulan. Manis banget hidup ini ya… Bikin saya nangis sesenggukan. Berasa bukan siapa-siapa. Berasa ga dianggep. Berasa didiskriminasi terang-terangan. Tapi sempet sih saya mikir dan justru terpecut, saya mau buktiin ke dosen saya itu kalau saya juga… pantas “dilihat”. Well, that’s a different story, tapi yang saya mau ceritain sebenernya.. berlaku jujur itu ga selamanya manis. Kadang bisa pahit kayak pengalaman saya ini. Tapi seenggaknya, saya merasa bangga sama diri saya sendiri. Meskipun pahit banget, tapi saya sudah jujur. Dan itu segala-galanya buat saya.

So this value of being honest, seperti menemani saya tumbuh dewasa. Menemani saya seperti pembatas di kanan kiri setiap langkah saya.. ya kadang-kadang saya meloncat keluar pagar.. tapi yang saya tahu, setiap kali saya melakukannya maka saya akan sangat menyesal. Sejauh ini, saya selalu berusaha tetap dalam pagar pembatas saya.. Saya berusaha tetap berpegang pada nilai-nilai hidup yang ditanamkan kedua orangtua saya sejak kecil. Atau nilai-nilai hidup baru yang saya pelajari ketika dewasa.. kadang saya melakukan ekperimen-eksperimen kecil, terbang keluar dari box saya. Melihat nilai-nilai hidup di luar. Mencoba memahami dan menghargai setiap pilihan manusia untuk nilai-nilai hidup yang dijalaninya. Saya belajar untuk tidak menjudge atau mengelompokkan nilai-nilai berdasarkan baik dan buruk.

Ngomong-ngomong, saya ceritanya udah panjang banget ya?

Hehehehe..

So yeees! I’m living with values. Sooo, this is going to be your 2011 resolution, Delin!

# Keep living life on your values.

d/e

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s