Being Invis

“Being Invis”

Semester 7 ini, untuk memenuhi 148 sks supaya bisa lulus sebagai S.Gz, saya masih harus mengambil 3 sks lagi di luar mata kuliah mayor. Akhirnya, terpilihlah mata kuliah Arsitektur Lanskap sebagai supporting course saya. Orang pasti bertanya-tanya.. cie.. Anak gizi kok sc-nya lanskap? Iya, kenapa ya saya ngambil sc ini.. padahal kan maaasiiihhh baaaanyakk mata kuliah lainnya yang lebih nyambung ke gizi. Iya, saudara-saudariku tercinta.. Memang banyak, ada parenting di IKK, ada mikrobiologi pangan di ITP (tak ada praktikumnya pula!), lalu ada manajemen pemasaran.. dll. Tapi parenting itu, berdasarkan pengalaman temen-temen saya yang udah ngambil di semester lalu, mereka bilang tugasnya banyaaaaakkk bgt. Haduh, haduh.. saya sih sebenernya gak masalah sama tugas banyak, tapi mayor gizi aja udah buanyak banget tugasnya, ditambah sama sc? nooooo.. waaayyy….Lalu, yg mikrobiologi pangan di ITP, saya juga pengen banget ambil. Temen-temen saya bilang, sebagian besar m.k ITP itu kebanyakan hapalan slide.. mereka jarang ada soal analisis/ essay. Sebenernya saya lebih suka soal yang ada analisisnya.. ga tau.. sejauh pengalaman saya, nilai UTS/UAS saya selalu bagus di mata kuliah yang banyak soal analisisnya. Jadi, yang membuat saya tertarik ambil mikrobiologi pangan itu, sebenernya sihh.. karna gak ada praktikumnya.. huehehehe.. kalo cuma kuliah doank tanpa praktikum kan lumayan, jadwal saya gak nambah padet. Tapi.. waktu KRS-an… si mikrobiologi pangan ini udah penuuu..h. Tak ada bangku kosong yg tersisa. Tiketnya habis. Gak ada obral. Gak ada joki.. Itulah kenyataan KRS.

Semester 7 ini kedengerannya asik.. cuma ngambil 16 sks (udah bonus +3sks Arsitektur lanskap)… Nyantai ya keliatannya.. Hm, tapi jangan tertipu dengan jumlah 13 sks di DEPARTEMEN GIZI MASYARAKAT FAKULTAS EKOLOGI MANUSIA IPB. Jumlahnya HO-OH cuma dikit.. tapi 13 sks itu adalah jumlah sks dari ENAM mata kuliah. DAN semuanya ada PRAKTIKUM. Jadilah saya… setiap hari tetap pergi kuliah jam 07.00… pulang praktikum jam 18.00 ….. huks. huks.. bikin exhausting lah.. Balik lagi ke sc. Nah, beberapa temen saya semester ini ada yg ambil sc manajemen pemasaran.. tapi sayangnya, saya udah ngambil mata kuliah ini dua semester yg lalu.. Sayang sekali. Dan, yang tersisa, mata kuliah yang tidak bentrok dengan jadwal mayor saya dan kebetulan saya tertarik adalah…. tinggal dasar-dasar Arstitektur lanskap..Kuliah dua jam, dan praktikum 3 jam. Jadilah begini, saya sebatang kara.. sendirian.. tanpa teman atau saudara…. ngambil arsitektur lanskap. Sindrom kesepian sempet ngebuat saya males dateng kuliah minggu lalu yg merupakan minggu pertama perkuliahan semester baru. Tapi waktu hari praktikumnya, itu hari Jumat, saya berangkat pergi ke ruang kuliah di Tanggut setelah kabur lebih cepat dari kelas Percobaan Makanan. Saya yakin itu kelas praktikum lanskapnya di 14 OFAC A. Eh.. hehe.. pas ngelongo ke sana.. ternyata ada yg make kelasnya.. pas saya tanya ke orang yg ada di situ, itu bukan kelas Lanskap.. Lalu, waktu saya sekilas baca lagi jadwal saya.. ternyata ruangannya di 16 OFAC E.  Pergilah saya sambil deg-degan mirip kayak sindrom anak baru ke deretan ruang sebrangnya.. dan pergi ke kelas paling pojok. Eh.. hehe.. ternyata ruangannya kosong. Nggak ada orang. Oalah… inilah akibatnya tidak ikut kuliah pertama… ketinggalan informasi… Lalu, saya pun pergi, hopeless, dan berasumsi memang gak ada praktikum hari itu. Atau jangan2 kelasnya dipindah??? tak taulah..

Trus, saya balik lagi deh ke kelas percobaan makanan, waktu itu seharusnya kelas udah selesai, tapi masih ada pengumuman2 dari wirudy. Ya sudah, saya duduk. si Uli pun bingung, “Delin, napa balik lagi??? Gak praktikum??” .. huhuhuhuhu…

Malamnya, waktu saya liat-liat jadwal saya lagi….. ternyata,….. ruang praktikum dasar-dasar ARL…bukan di 16 OFAC E.. ataupun di 14 OFAC A…. tapi di 16 OFAC A……… huuuuuuuuuuhuhuhuhuhuhuhuhu….. itu kok bisa gitu ya.. saya sampe salah baca dua kali…

Di IPB, kehadiran praktikum itu harus 100%. Beda sama kehadiran kuliah, yg minimal 80%. Minggu pertama, dan saya udah gak hadir praktikum…….. bagaimana ini? Masa saya harus bohong pura2 sakit dgn bawa surat dokter palsu?… hiks. Itu bukan sayaaaa…………..

Dan yang saya sadari berikutnya,…. saya semakin mantap untuk melepas mata kuliah ini……. Tapi, yang saya sadari selanjutnya… tidak ada mata kuliah lain yang bangkunya masih tersisa…yang setidaknya, masih mau menampung saya… yg jadwalnya tidak bentrok dengan mayor saya. Tidak ada.

Lalu, minggu kedua ini, di hari Senin yang bahagia, saya bersemangat dateng ke kelas dasar-dasar ARL di AGB301. Setelah tanya sana-sini dimana itu AGB301.. saya pun mantap melangkahkan kaki dan anggota tubuh lainnya ke sana. Saya yakin kelasnya di situ, di atasnya Gudang Buku. Saya yakin banget deh itu ruangannya.. kan di situ juga udah tertulis dengan huruf besar dan jelas: AGB301. Tapi saya jadi gak yakin.. karna ruangannya kosong…. Tak ada orang di sana. Saya cek jadwal, bener kok. Jam 15.00 hari senin. AGB301. Saya baca dua kali, iya gak berubah. bener itu.. tapi ruangannya kosong…. Hueh.. jangan2 kelasnya dipindahkah??

Tapi kali ini saya gak langsung pergi dengan hopeless. Kebetulan ada cewek di situ, yg juga lg kebingungan… saya tanya deh, “Mbak, ini kelas kuliah dasar-dasar Arsitektur Lanskap kan?”. “He? Bukan, metstat”.. “Ha? metode statistika? Oh.. dari minggu lalu?” .. “Bukan sih, minggu lalu kuliahnya di RK.A, tp minggu ini dipindah ke sini” … Ha.ha.ha. Lanskap saya.. nasibmu…dimana….

Tapi saya gak nyerah gitu aja (sebenernya sih udah hampir nyerah dan mau pergi aja).. Tiba2 datang mas-mas yg bawa proyektor ke ruangan itu.. Saya tanya deh, “Mas ini kelas apa ya?”… “Ini kelas ARL 202, mbak..” ..”Dasar-dasar arsitektur lanskap?”.. “Iya, mbak”. Ohohohoho.. cinta kamu deh, mas.. hehe..memang bener ruangannya di situ. Dan dengan wajah sumringah, saya pun memilih bangku dan duduk dengan lega. Dan mbak-mbak tadi, keliatan sibuk ngehubungin temennya…

Gak lama kemudian, orang-orang berdatangan.. Saya gak kenal wajah-wajahnya. Ada satu, Tasha, adik kosan saya. Tapi dia sendiri kayaknya gak liat saya.. Di kelas itu.. saya berharap bisa invis. invisible. Dan sepertinya doa saya di saat puasa itu.. bener-bener terkabul ya… Karna waktu sesi perkenalan, waktu giliran saya memperkenalkan diri, saya malah kelewat..…😀 heuh…heuh..heuh..rrrr…

Saya di sini. Iya, saya milih arsitektur lanskap. Saya memilih menjadi anak gizi yang terasing di kampus saya sendiri ..😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s