Cindellina Love Story

lovers..

So many people come and go. Some said “hello” at first. And some said “Goodbye” at end. But, some don’t.  Some just left away.. without saying anything.. But, one thing is sure. They still stay… in this breakable but strong thing called .. heart.

When I feel my heart is broken, I always say to myself: I have a circle. Not heart. This circle won’t break that easily like heart. Lingkaran ini akan terus hidup dengan berputar.. dan berputar..  Pun jika suatu saat harus berhenti, itulah saatnya saya berhenti.  Everyone loves.. and be loved. I have my parents, my brothers, my grandma, my aunts, my nephews, and other of my families.. I also have friends that I love. So much. Very much. Badly much. But, I also love other humans, who are not my family, even not my friends or relatives.. let say they are some strangers who come to my life.

But I love them…

Guys…

Okay..

Lovers.

I hate to talk about this. To talk about my love story..  haha.. God, I can’t believe this. I just said .. Loveee story…. hyahaha… yeah… what’s wrong with that, del? common thing.

Saya gak suka cerita soal sisi kehidupan saya yang satu ini. Karena saya ngerasa… ini ruang privat banget. Really private for me… Saya bukan tipe orang yang suka cerita-cerita ke temen a.k.a. “curhat” tentang hal ini dengan terbuka. Bahkan ke mama atau keluarga saya lainnya pun tidak. Saya terlalu malu.. terlalu merasa.. emang penting ya cerita2 ke orang? Buat saya, ini ibarat punya celana dalem, you won’t share it  with anyone. Kamu gak akan mau berbagi-bagi dengan orang lain… Well, in emergency case, you .. I probably can share.. but not frequently.. like you will lose your love if you’re not telling it with your friends.. Not,.. It is not me.

Saya.. ya… cukup dibilang tertutup. Untuk hal-hal seperti ini apalagi, saya biasanya sih nulis di buku harian… Tapi itu juga gak detail, karena saya suka malas nulis. Hehehe..

Ini kebanyakan basa-basi ya.. Kapan cerita love story sebenernya??

Jadi begini…

First Love. Kadang saya masih bingung, nentuin first love saya siapa. Tapi mungkin yang paling pantas dan benar dan tepat dan akurat itu adalah pria berinisial B. Saya kenal dia lewat chat,… even it looks like our relationship is not that real.. It’s cyber.. the chat… But I can say that my feeling to him is real. as real as I am.. as real as he is… Saya sayang sama dia. Sayang banget.. Cinta malah.. (jiahahaha,… J) Tapi beneran. Ada tiga tahun mungkin saya sama dia? Dari kelas 3 smp… berakhir kelas 2 sma. Ya, karna terbentur sama larangan mama untuk pacaran.. saya mutusin si B… Dia gak nerima.. tapi seiring berjalannya waktu.. dengan membatasi kontak dengan dia.. akhirnya dia sepertinya ikhlas… (Lagunya pas nih.. Tangga: Kesempatan Kedua). Lalu, lalu.. ya seinget saya sih.. akhirnya ketemu di yahoo messenger waktu saya udah di ipb tingkat pertama.. jaman2nya masih TPB kalo gak salah.. (INILAH AKIBATNYA JIKA KAU MALAS NULIS, del.. banyak lupa).

Ya… I chatted frequently enough..with him.. tapi kalo kebetulan sama-sama online aja.. Kalo dulu kan jaman2nya mau chatting, janjian dulu.. heheh..

Iya… jujur sih.. sempet ada CLBK… cinta lama bersemi kembali.. iyaps… begitu kenyataannya. I can’t deny. Tapi.. someday … dia sepertinya .. seolahhh.. mencoba membuat pagar pembatas. Dia sempet nanya, perasaan saya ke dia gimana.. Tadinya sih mau bilang langsung sebenernya masih suka.. haha.. tapi eits.. sahh…. saya nanya balik dulu.. perasaan dia ke saya apa. Lalu, dia bilang, sebenernya dia … apa ya.. euh.. ya gitu deh katanya perasaannya yang sekarang udah beda sama yang dulu.. Sekarang dia udah suka sama orang lain… Trus dia bilang, —-bener gak ya dia bilang gini—– rasa sayangnya ke saya masih, tapi rasa sayang yang beda. Ya, mirip kayak rasa sayang kita sama adik/kakak kita kan beda sama rasa sayang ke pacar… Something like that. Lalu, dengan dustanya, saya bilang juga kalo perasaan saya sama kayak dia… Sama-sama begituu… Tapi posisinya agak menguntungkan.. coba kalo saya bilang saya suka sama dia… trus dia jawabnya gitu.. waiwawawa menohok sekali bukan.. untuk seorang cewek polos baik hati seperti saya. Being rejected!!!?? Yes, me,.. but not DIRECTLY.

Jadi begitulah ceritanya berakhir. The love story between me and B is closed. Tapi, jujur.. He still got his place on my heart… or my circle. Kita bisa dengan mudah bilang bahwa kita udah melupakan orang yang “pergi” itu.. tapi sampai kapanpun.. lo gak akan bener-bener bisa ngelupainnya… In case, you got crashed on your head that makes your memory lost.

Akhir-akhir ini saya berpikir… emang salah ya, bahwa orang yang pernah kita cintai dan mungkin sebenernya masih kita cintai itu tetep kita inget. Bukankah kemampuan mengingat adalah salah satu berkah yang Allah berikan? Jadi,… saya merasa, gak masalah kok,… untuk mengakui. Ya, B masih saya cintai.. dan dia masih menempati salah satu ruang di hati saya.

Yang saya tahu,…. selama hidup saya,…. banyak orang yang datang, lalu-lalang… Tapi hati saya masih terasa luas untuk menampung lain-lainnya… Tidak ada batas ruang pada hati. Yang ada, batas ruang untuk ego kita.

Lalu, ada P. Yang sebenernya datang lebih awal daripada B. Bersama P, I learn to laugh.. I learn to mock.. I learn to hate… but I learn to love either. He was my enemy… but also my friend. Best friend. Kalo chatting sama P, pastiii ketawaaaa muluuu… Once, he ever said “L”word to me. Tapi cuma selewat, abis itu dia off. Waktu balik lagi.. berantem lagi… ketawa lagi… tanpa seorang pun yang mau mengungkitnya. Kita beda agama. Mungkin itu salah satu yang jadi pertimbangan besar saya waktu itu. Dan mungkin dia juga menyadarinya. Waktu saya tiba2 cerita ke dia, kalo saya jadian sama B,… it seems that… gak tau deh… something like. .. dia seolah berusaha bersikap biasa aja. Padahal?

Lalu… waktu P pertama kali dateng ke Bandung.. he sent me sms every morning.. Saya seperti.. nemenin P lewat sms. Nah… beberapa hari kemudian, saya sempet gak bales2 smsnya.. Trus dia bilang begini,.. pokoknya kalo bukan lo yang sms duluan, gw gak akan sms.

Dan percayalah. Dia adalah orang yang paling menepati kata-katanya. Sampe bertahun-tahun sampe sekarang.. kalau bukan saya yang sms duluan, pasti dia gak akan sms…. …

Saya telat menyadarinya. Saya juga menyukai P. Sangat amat menyukainya.

Tapi.. sekarang dia udah punya cewe. Yang konon kabarnya akan jadi calon istrinya…

Apalagi yang bisa saya lakukan? Selain mendoakan yang terbaik buat dia?

Tapi tentu…. Perasaan itu gak akan pernah hilang. Dia masih teman terbaik saya, P. Dia masih berada di satu ruang di hati saya.. Dia mungkin pergi. Tapi hati saya gak bisa ngelakuinnya.. melepas namanya gitu aja..

Selanjutnya, ada seorang yang saya kenal, lagi-lagi di chatroom. Namanya – let we call him “Bd”… Dia adalah orang genius yang pernah saya kenal. Dia seorang drug designer… Dia lulusan Unpad dan ITB.. dan sempat melanjutkan studinya ke Amerika… Tapi sisi dari Bd yang membuat saya suka sama dia bukan identitas  itu… Dia humble. Tutur katanya sopaaan banget. Dia gak pernah lupa bilang makasih atau sorry kalo ada kata2nya yang menurut dia salah. Dia.. sangat gentle… Baik…. Meskipun agak kaku layaknya robot… agak keras kepala.. Tapi, one thing is sure… I like him.. but maybe more… I can say I love him. Pertama kali ketemu, dia ngasih saya banyaaaakk banget lagu-lagu instrument piano. Dan lagu-lagu itu sempet bikin saya nangis… Aneh, but this was real…. Saya beneran nangis ampe tersedu-sedu.. termehek-mehek.. gitu. Waktu saya cerita, dia langsung minta maaf dan gak bermaksud begitu ke saya… So sweet of him lah…

Lalu.. ketika kita mulai terlalu dekat.. dia seolah menjauh dari saya. Dia cerita, kalau dulu sempet punya pengalaman buruk di chat. Dia pernah deket banget sama seorang cewe yang dia kenal juga lewat ym. When they were getting too attached,.. the girl left him forever… Cewek itu meninggal.. kanker otak. Ceritanya sedih deh… Sangat sedih. That hurts Bd. Dia bilang dia gak mau lagi ngerasain hal itu.. Dan ketika kejadian itu seperti berulang.. dengan datangnya saya, dia bilang dia gak mau terlalu deket. Oh ya, dia selalu ngomong pake bahasa inggris…. jadi saya juga mencoba balas pake bahasa inggris.. Padahal tu anak Indonesia tulen.. tapi dia bilang dia lebih suka pake bahasa inggris.. Tapi kadang2 saya balas pake bahasa Indonesia.. Dia pernah loh pake bhs Indonesia.. tapi aneh. Kaku. terlalu baku. Over baku malah….. Jadi saya sempet  ngeraguin kemampuannya dalam berbahasa Indonesia.. hehehe…

Once I realized.. I love him.

That something I also can’t deny.

Jadi,.. meskipun I was being rejected DIRECTLY by him,… I still can say I love him.. Mencintai seseorang itu tidak menyakitkan. Yang menyakitkan adalah ketika kehilangan seseorang yang kita cintai..  And what I feel now,.. Saya gak merasa kehilangan orang yang saya cintai… eventhough he rejects my feeling.. Mungkin orangnya gak ada… dan gak akan ngebalas perasaan kita.. Tapi cinta kita itu ada. Itu yang nyata. Dan kita cukup berusaha untuk menjaganya aja. Bukannya mati-matian ngelupainnya.. karna percuma juga. As like I told you,,.. gak mungkin.. kecuali kita kena kecelakaan sampe otak kita kehilangan memori. Naudzubillah..

Lovers. Yes, they come and go.

But stay still.

In a place they call heart. In a place I call circle.

August 16th 2009

d/e

“Untuk semua orang yang mengira hatinya bisa/pernah/telah hancur..”

2 thoughts on “Cindellina Love Story

  1. Wah….senang bisa membaca tulisan diarynya.
    Sudah 3x. Sekarang lagi terisi atau kosong?🙂
    Btw, gaya tulisan ini mantap…Makanya kemarin saya tanya jurusan apa, awalnya saya kira jurusan sastra.

    • heheh baru kali ini dikira anak sastra.. Saya masih harus banyak belajar nulis nih, mas.. Tulisan saya blum seberapalah dibanding postingan2 nusantaraku..😀
      the 4th guy? masih di kardus..😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s