Copet??? Mahluk itu ada dimana-mana, kawan…

Adakah di antara kalian yang pernah dicopet? Saya pernah. Many times. Tapi untungnya gak sampe kecopetan.. cuma hampirrr nyarisss kecopetan. Dan karena saya pengguna setia kendaraan umum yang disebut angkot, saya sebagian besar ketemu copet di angkot..  Um.. karena terlalu sering hampir dicopet itulah, saya sedikit tau, ciri2 copet kayak gimana… Haha.. mari kita kenali copet bersama-sama…

Ini berdasarkan beberapa kasus yang pernah saya alami ya:

1. Pengalaman pertama kali sebagai sasaran copet.

Mereka bertiga, lelaki, setengah baya, tapi satu ada yang keliatan masih muda.. naik angkot yang sedang saya tumpangi. Waktu mereka naik, salah satu dari mereka ambil posisi di depan saya terus pura-pura  baca koran.. dan satu lagi ambil posisi di sebelah pembaca koran.. satu lagi ambil posisi duduk di sebelah saya. Nah, si copet yang duduk di sebelah saya pura-pura muntah tuh.. sampe hoek hoek sambil buka jendela… Perhatiin: Sama sekali gak ada yang keluar dari mulutnya, muntahannya tuh paling ludah normal doank. Nah, saat dia muntah2 itu, perhatian saya teralih ke dia.. sedangkan selama dia muntah, dia duduknya sampe heboh, bikin duduk saya jadi maju ke depan karena terdorong itu.. dan posisi saya dibuat mereka supaya semakin deket sama copet yang duduk di depan saya.. yang lagi baca koran itu… Lalu, dengan manisnya, copet ketiga pura-pura megang tangan saya supaya saya gak jatoh (yaitu tangan kita yang paling deket sama resleting tas). Nah, sementara semua perhatian penumpang angkot lainnya tertuju pada copet yang pura-pura muntah itu, si copet pembawa koran makai korannya untuk nutupin aksinya buka resleting tas saya… dan mengambil handphone saya dengan leluasa….

Setelah berhasil! Si copet yang pura2 muntah itu tiba-tiba berhenti muntah dan minta supir berhentiin angkotnya.. Dia turun. Gak lama kemudian, si copet satunya lagi turun,.. dan gak lama lagi.. si copet satunya lagi turun…

Bagaimana saya bisa lolos dari kejadian di atas?

Jadi.. saat si copet kesatu yang malang itu, yang harus pura2 muntah sampe beberapa menit itu turun,.. saya ngerasa ada yang gak beres.. karena kejadian muntah2 itu aneh menurut saya. Lalu, saya coba liat tas saya. Upsahhh… resletingnya udah kebuka sedikit… Ini janggal, karena saya biasanya nutup penuh resleting saya. Eh pas dibuka resletingnya,.. handphone yg seharusnya ada di situ gak ada…. Kemudian saya teriak deh ke copet yg lagi coba turun itu: “HEH!! kamu ambil handphone saya ya??”..si copet 1 celingak celinguk ke temen2nya.. mohon bantuan. Dia gak jawab.. diem aja.. trus saya ulangi deh “HEH!! kamu ambil handphone saya ya???” .. dia diem.. trus turun… Eh, penumpang lainnya yang disitu dukung saya, ayo kejar kejar.. gitu katanya ke saya. Pas saya mau turun…. ngejar si copet 1 itu.. tiba2 copet pembawa koran pura-pura ngejatuhin handphone saya..  kemudian bilang, “Mbak, ini handphone-nya jatuh..” . Si copet 2 yang ada di sebelahnya cuma diem.. Trus, saya ambil deh handphone saya dari tangan dia… gak jadi ngejar si copet 1.. saya duduk lagi… Orang2 di angkot natap saya .. seolah-olah bilang, “Yaelaaah mbakkk ternyata handphone jatoooh…” Padahal tidak, saudara-saudara. Itu strategi si copet yang udah hampir ketauan nyopet tapi mencoba mengubah situasi seolah-olah saya yang salah. Semoga suatu hari kebenaran ini bisa terungkap… huh. nama baik saya seolah tercoreng.. untung nama saya gak nempel di jidat… jika iya.. entahlah..

2. Kasus berikutnya: Copet pembawa tas ransel panjang

Nah, kasus kedua ini paling seriiiiing banget terjadi. Copet tipe kedua ini selalu bawa tas ransel yang emang ukuran standar ransel kan panjang gitu ya.. Dia akan duduk di sebelah Anda. Tapi tunggu! sebelum kalian nuduh semua orang pembawa tas ransel adalah copet, saya mau sedikit menegaskan: perhatiin ciri-ciri lanjutannya: biasanya muka copet itu waspada gimanaaa gitu, dia akan duduk di sebelah kita atau deket2 kita.. bisa di bangku “ulangtahun” kalo kita duduknya mojok deket supir. Kemudian, perhatiin lagi.. dia akan banyak ngelirik sedikit tapi sering ke arah tas kita. Bahkan copet pun butuh baca situasi ya.. hehe.. Jangan sampe kalah!!! Lalu… sementara angkot berjalan santai kayak di pantai..  lama-lama tasnya si copet itu bergeser-geser ke arah kita… lama-lama sebagian tas ransel itu nutupin tas kita… Dan…… sementara kita gak ngeh… tangan sebelahnya akan dia posisikan di bawah tas ranselnya.. dan dari bawah tas ranselnya itu.. mulailah tangannya menggerayangi tas kita.. mencoba-coba membuka resleting dengan perlahan.. DAN IYAP!!! Jika Anda menyadarinya…. segera tangkap tangannya.. dan cubit. Hehehe.. nggak, jangan… jangan cuma cubit maksudnya, tampar aja mukanya sekalian. Begitu.. sebelum dia sempat ngambil handphone atau barang berharga kalian lainnya..

Copet jenis ini bisa kerja sendiri atau bawa temennya.. atau bergerombol.. bawa sekawanan copet lainnya. Jumlahnya bisa sampe 5 lho.. amazing, huh? Satu angkot bisa cuma kau dan mereka… dan sedikit penumpang lainnya. Kalo kasusnya dia bergerombol, beberapa ada yang dapet tugas untuk mengalihkan perhatian. Kadang kita emang susah yah untuk gak teralihkan perhatiannya.. tapi satu hal yang paling penting.. posisikan tangan kalian melekat ke resleting tas. Jadi, kalo ada tangan jahil berusaha membukanya.. kalian akan segera merasakannya.

Oya, kalau berada dalam satu angkot bersama2 copet yang bergerombol itu.. jangan coba-coba melawan, ya. Masalahnya, kita gak tahu kan apa mereka bawa senjata tajam atau gimana.. belum jumlah mereka udah bikin kita makin jiper… Sesuatu yang gampang banget buat mereka ngelawan balik. Yep, saya pernah mencoba sedikit melawan. Maksudnya, bukan secara fisik, tapi kata-kata. Waktu saya sadar seangkot dengan segerombolan copet (saya ngeliat mereka nyoba nyuri sst dr tas seorang ibu, tp ibu itu juga keburu nyadar), saya langsung turun sama temen saya.. dan waktu mau turun, saya sempet bilang, “dasar copet..” . Eh, kaki saya disengkal sama salah seorang dari mereka.. untung, saya pernah dapet  nilai 9 waktu tes senam lilin di smp, .. jadi keseimbangan saya lumayan terjaga. Sattt… iyey, saya berhasil turun dari angkot dengan selamat.. Tapi abis itu saya bilang ke supirnya, “Bang! di belakang ada copet, bang..”. Saya pikir tuh supir angkot bakal respon ala pahlawan kayak misalnya, “OKE NENG! segera abang bawa ke kantor polisi..” atau gimana .. tapi ternyata.. Babang angkot itu hanya diam seribu bahasa…. ……

Saya lama-lama ngerti juga sih kenapa abang angkot itu gak berbuat apa-apa. Lima lawan satu. Satu lawan lima. Kalo dari belakang si supir angkot itu dicekik pake gesper sama copetnya .. itu hal yang mudah. dan sangat memungkinkan.. pastinya supir angkot itu juga takut. Dia punya keluarga.. punya istri.. punya anak yang nungguin dia di rumah.. masa harus dikorbankan cuma karna mau sok-sok jadi pahlawan pembela kebenaran…

3. Kasus Adik Saya: Copet Pemberi Jasa Pijat Gratis

Kasus ketiga ini dialami oleh adik saya… waktu dia masih smp.. baru 2 tahun yang lalu. Mirisnya, copet itu berhasil ngambil handphone adik saya yang baru dua bulan dibeli. Em.. kejadiannya begini.. Settingnya masih sama di angkot nih.. hehe kami sekeluarga pencinta angkotlah.. Jadi, adik saya cerita.. waktu di angkot itu ada dua orang pria naik. Satu duduk di depan dia.. Nah, si pria itu mungkin sempat membaca situasi kalau handphone adik saya itu ditaruh di kantong celananya.. (mungkin dari bentuk segiempat yg timbul di kantong celananya?). Dan, lalu, si copet itu pura-pura nawarin pijat refleksi gratis… sambil show-off ke penumpang lain di angkot itu. Nahhh, adik saya disuruh nyobain pijitannya. Adik saya setuju aja.. sambil dipijat-pijat itu kakinya… lama-lama tangannya naik ke atas. Dan di situlah.. dia ngambil kesempatan masukin tangannya ke kantong celana adik saya dan ngambil hp adik saya.

Adik saya baru sadar waktu kedua pria itu udah turun dari angkot setelah berhasil ngambil hp-nya. Adik saya sempat turun trus ngejar ke tempat mereka berhenti sebelumnya.. tapi ternyata udah gak ada.

Dari ketiga kasus di atas, ada banyak kasus pencopetan lainnya juga. Ada yang bawa silet untuk ngerobek langsung tas kita .. nah kalau yang ini biasanya terjadi di bis atau kereta.. dimana kebanyakan posisi penumpangnya berdiri dan berdesak-desakan. Tapi untuk mencegahnya, pertama sih amankan tas kita.. misalnya taruh di depan.. atau tahan resleting tas dengan tangan kita. Dan kedua, tetap waspada. Bukan berarti setiap orang yang naik angkot harus kita curigai.. nggak, tapi kita bisa belajar mengidentifikasi. Copet itu mudah sekali lho dikenali.. dia berhidung, punya mata, mulut, dan tangan pastinya. Aura wajahnya penuh keanehan.. kejanggalan.. penuh waspada.

Oh ya, denger-denger ada copet yang pake hipnotis segala ya? Nah, untuk yang terakhir itu, saya gak tau cara kita cegahnya gimana.. Tapi satu hal yang pasti: Berdoa.🙂 Dan ikhlas. Dan jangan ngelamun? :))

Copet??? Ya, mahluk itu ada dimana-mana, kawan….. Tidak hanya di angkot.😀

2 thoughts on “Copet??? Mahluk itu ada dimana-mana, kawan…

    • Trima kasih.. trima kasih.. Ng.. jurusan tanah abang..😀
      hehe.. sekarang sdg ambil s1 gizi masyarakat di ipb.. Mohon bantuannya yaa.. baru buat blog nih…
      Gpp dipanggil mbak, asal jgn mas aja..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s